22 Mei 2017

Bila Pensyarah Ingat Nama Aku

Bila Pensyarah Ingat Nama Aku, Lecturer, Pensyarah, Universiti, Pelajar, Student, Gelagat, Study, Pendidik, Tutorial, Kelas, Dewan Kuliah, Kenangan, Memori, Sweet Moment, Sahabat,
Bila Pensyarah Ingat Nama Aku

Nak tergelak pula bila aku tengok gambar dan ayat di atas ini, sebenarnya tidaklah sampai sengsara pun kalau pensyarah ingat nama kita itu. Malah kadang - kadang rasa seronok pula, bila pensyarah hafal dan ingat nama kita berbanding student lain, popular pun ya juga hehehe. Ini ditambah lagi apabila aku mempunyai nama yang unik dan mungkin sedikit pelik, maka makin senanglah pensyarah aku itu ingat nama aku. Walaubagaimanapun ada juga pensyarah yang tak ingat nama student dia pun, mungkin sebab kelas dia ada ramai student, maka susahlah dia nak ingat nama semua pelajarnya kan. Antara kelebihan yang aku dapat bila pensyarah tidak ingat nama aku adalah aku boleh ponteng kelas bila - bila masa yang aku nak sebab pensyarah tidak akan tahu, tapi anda yang lain jangan pula ikut perangai aku ini okey hehe. Selain itu aku juga tidak perlu risau akan ditanya apa - apa soalan dalam di dalam kelas kerana pensyarah tidak ingat nama aku. Tapi kalau pensyarah itu ingat nama aku memang aku kena rajin datang kuliah / kelaslah kan, sebab dia pasti tahu kalau aku tak datang. Selain itu, aku juga akan jadi sedikit terkenal dan popular di kalangan student lain kerana mereka juga akan ingat dan kenal aku, kerana pensyarah selalu sebut dan mention nama aku dalam kelas.

Kebiasaannya jika pensyarah hanya mengendalikan kuliah saja, pensyarah tersebut mungkin kurang mengingati nama - nama pelajar mereka, kerana bilangan pelajar yang mengikuti kuliah mereka sememangnya agak ramai. Tapi ianya sedikit berbeza jika pensyarah tersebut turut mengendalikan kelas tutorial juga, kerana kelas tutorial biasanya mempunyai bilangan pelajar yang lebih sedikit dan pensyarah akan lebih mudah mengingati nama - nama student mereka dengan mengendalikan kelas tutorial juga. Aku ingat lagi pada salah seorang pengajar yang mengendalikan kelas tutorial untuk subjek minor aku, dia ini buta tapi mempunyai daya pendengaran yang tajam, dia boleh mengecam kau siapa dengan hanya mendengar suara saja, selain itu dia juga sangat peramah. Seterusnya adalah pensyarah yang aku suka kelasnya, tapi disebabkan dia ingat nama aku berbanding student lain membuatkan aku terlebih fokus dalam kelasnya hehehee. Pensyarah itu suka betul mention nama aku dalam kelasnya, kadang - kadang dia sebut nama aku sebab nak tanya jam pukul berapa, atau pun jika dia tanya soalan pada student lain dan suara student itu agak perlahan dan dia tidak dengar. Maka dia akan tanya pada aku pula, apa yang student itu cakap hehe. Lepas itu, kalau dia tak nampak aku dalam kelas mesti dia akan tanya pada student lain kenapa aku tak datang.

Paling yang aku ingat masa last day kelas dia itu, dimana ketika itu kami semua perlu ada group masing - masing dan seterusnya buat presentation di depan kelas menggunakan laptop, projektor dan sebagainya. Group aku dah selesai lama dah, so aku dan kawan aku putuskan untuk duduk di bahagian atas sekali dalam dewan kuliah itu. Ketika group lain tengah buat presentation itu, kawan aku ada berborak sedikit dengan kawan lain yang duduk di bahagian depannya. Ketika ini mungkin pensyarah itu nampak tapi tak tahu nama kawan aku itu untuk menegurnya, maka dia gunakan nama akulah kan, dia sebut nama aku and the geng, please pay attention atau pun please keep quiet. Terkejut aku masa ini bila nama aku disebut - sebut pula, dan semua student disitu pusing ke belakang untuk melihat aku hahaha, malu pula sebab aku tak bersembang dengan kawan aku pun, tapi aku pula yang terkena hehe. Kawan - kawan aku masa ini terus senyap dan bergurau konon - kononya berpura - pura tak kenal aku. Kelakar pula bila teringat kenangan ini. Seterusnya aku ingat lagi yang aku dan kawan aku akan mengelakkan diri dari terserempak dengan seorang lagi pensyarah aku ini, sebab kalau terserempak, pastilah dia akan tanya tentang result peperiksaan kami untuk subjek dia itu. Subjek yang dia ajar sangat susah okey, bahan rujukan tak banyak, kalau ada pun semuanya dalam bahasa Inggeris. Jadi kebanyakkan student memang bergantung dengan buku tulisan pensyarah ini saja. Jadi result peperiksaan pun tidaklah cemerlang, setakat dapat B+ saja. Kalau dapat A, seronoklah sikit nak beritahu pada pensyarah kan.

Bila tulis entry ini, rasa rindu pula dengan semua pensyarah - pensyarah aku itu, setiap pensyarah ada keunikkan dan gelagat mereka yang tersendiri.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

My Random Post